Rabu, 1 Desember 2021

Simak! Ini Dampak Terbesar di Balik Taliban Kuasai Afghanistan

Simak! Ini Dampak Terbesar di Balik Taliban Kuasai Afghanistan

LUAR NEGERI
22 Agustus 2021, 13:50 WIB

CuplikCom-Simak!-Ini-Dampak-Terbesar-di-Balik-Taliban-Kuasai-Afghanistan-22082021135156-20210822_134752.jpg

Foto: Pejuang Taliban (Cuplikcom/Karina JM)

Cuplikcom-Jakarta-Penampakan helikopter yang sibuk melakukan evakuasi orang Amerika Serikat dari Kabul, ibu kota dan kota terbesar di Afghanistan, ketika Taliban menduduki wilayah wilayah tersebut sebetulnya mirip dengan pemandangan saat jatuhnya Saigon (kini Kota Ho Chi Minh) tahun 1975 setelah penarikan tentara AS dari Vietnam.

Pasukan Afghanistan yang dilatih AS tampaknya sudah tak mampu menghadapi dorongan pasukan Taliban.

Sebab itu, nama-nama dan tempat-tempat yang menjadi akrab bagi orang Amerika selama keterlibatan panjang negara tersebut di sana, termasuk Kunduz dan Kandahar, jatuh seperti kartu domino dalam beberapa hari terakhir ketika Taliban menyerbu ibu kota Kabul.

AS masuk ke Afghanistan sejak Desember 2001 setelah peristiwa penyerangan menara kembar yang dikenal dengan istillah '9/11' 9 September 2001.

Kelompok Taliban akhirnya berhasil mengambilalih Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul. Sementara itu, Presiden Afganistan, Ashraf Ghani, kabur dari Kabul pada Minggu (15/08/2021) waktu setempat saat Taliban memasuki kota tersebut.

Melansir NPR, Minggu (22/8/2021) berikut adalah empat dampak Taliban menguasai Afganistan.

Sebetulnya Taliban adalah faksi politik dan agama ultrakonservatif yang muncul di Afghanistan pada pertengahan 1990-an. Mengutip situs Britannica, Taliban muncul seiring dengan penarikan pasukan Soviet dan runtuhnya rezim komunis Afghanistan serta kehancuran tatanan sipil di negara tersebut.

Nama Taliban berasal dari bahasa Pashto yang artinya murid, sedangkan anggota kelompok Taliban sebagian besar terdiri dari siswa di madrasah yang didirikan untuk pengungsi Afghanistan pada 1980-an di Pakistan utara.

Pertama, soal hak asasi manusia. Di wilayah yang mereka kuasai sebelum akhir pekan ini, ada bukti kuat bahwa Taliban saat ini dan Taliban 20 tahun lalu tidak jauh berbeda.

Taliban di masa lalu terkenal karena menolak pendidikan bagi wanita, melakukan eksekusi publik terhadap lawan-lawan mereka, menganiaya kaum minoritas, seperti Hazara Syiah, dan menghancurkan batu Buddha raksasa kuno yang tak ternilai di Bamiyan.

Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa rezim baru Taliban tidak akan merusak pemandangan kemanusiaan lainnya. Sebagaimana disampaikan oleh Husain Haqqani, mantan duta besar Pakistan untuk AS.

"Taliban telah mengeksekusi orang secara serampangan, mereka telah mencambuk wanita, mereka telah menutup sekolah. Mereka telah meledakkan rumah sakit dan infrastruktur," ujarnya memperingatkan.

Kedua, Taliban bisa kembali menjadi tempat berlindung yang aman bagi para ekstremis.

Penyebab utama invasi pimpinan AS ke Afghanistan setelah serangan teroris 11 September 2001 adalah penolakan Taliban untuk menyerahkan Osama bin Laden, yang dianggap oleh AS sebagai buronan internasional.

Sementara dalam beberapa bulan terakhir, beberapa ahli telah mempertimbangkan, menunjukkan bahwa kekhawatiran tentang teroris seperti itu berlebihan, tidak ada jaminan bahwa Afghanistan tidak akan sekali lagi menjadi tempat yang aman bagi teroris, baik mereka yang berniat membahayakan AS atau negara asing lainnya.

"Taliban adalah teroris, dan mereka akan mendukung teroris," ujar mantan Menteri Pertahanan AS Leon Panetta memberikan penilaian yang blak-blakan ini.

"Jika mereka menguasai Afghanistan, tidak ada pertanyaan dalam pikiran saya bahwa mereka akan memberikan tempat yang aman bagi al-Qaida, untuk ISIS dan untuk terorisme pada umumnya. Dan itu, sejujurnya, merupakan ancaman keamanan nasional bagi Amerika Serikat," imbuhnya.

Ketiga, Afghanistan yang diperintah Taliban mungkin membuat Pakistan tidak stabil. Inter-Services Intelligence Pakistan (IS) yang setara dengan CIA-nya AS secara luas diyakini telah membantu mendorong Taliban sebelum pengambilalihan gerakan keagamaan tahun 1996 di Afghanistan.

Militer Pakistan, khususnya, telah lama memandang Afghanistan secara ideologis dan religius sebagai benteng yang diperlukan untuk melawan saingan tradisionalnya, India.

Tapi perbatasan Pakistan yang panjang dengan Afghanistan telah membawa masalah yang sama besarnya dengan persaudaraan, di mana selama bertahun-tahun, Pakistan menampung puluhan ribu pengungsi Afghanistan di kamp-kamp perbatasan seperti Jalozai, menempatkan tekanan keuangan dan politik pada suksesi pemerintahan yang goyah di Islamabad.


Taliban di Afghanistan membantu menginspirasi gerakan Tehrik-i-Taliban Pakistan yang mematikan, yang lebih dikenal sebagai Taliban Pakistan. Pemimpin kedua kelompok dilaporkan berselisih.

"Jika ada pemerintahan Taliban di Afghanistan, tentu itu akan membuat [Taliban Pakistan] berani," kata Madiha Afzal dari Brookings Institution. Dia juga menjadi rekan David M. Rubenstein, pejabat AS sekaligus miliarder.

Haqqani, mantan duta besar yang sekarang menjadi direktur untuk Asia Selatan dan Tengah di Hudson Institute, menulis di Foreign Affairs bahwa ekstremisme Islam telah memecah masyarakat Pakistan menjadi garis sektarian, dan naiknya Islamis Afghanistan di negara sebelah hanya akan menguatkan tingkat radikal di dalam negeri.

Keempat, China bisa mendapatkan pijakan di kawasan itu. Sementara taktik brutal Taliban di Afghanistan tampaknya tidak banyak berubah sejak tahun 1990-an. Di mana dalam beberapa pekan terakhir, para pemimpinnya telah berada dalam tekanan penuh untuk mendapatkan sekutu dan pengaruh di luar negeri.

Terakhir kali Taliban berkuasa, mereka mengubah Afghanistan menjadi negara yang terisolasi dari seluruh dunia, kecuali Pakistan, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab, satu-satunya pemerintah yang mau mengakui mereka.

Namun dalam beberapa pekan terakhir, para pemimpin tinggi Taliban telah melakukan tur internasional, mengunjungi Iran, Rusia dan China.

China dilaporkan telah menjanjikan investasi besar dalam proyek energi dan infrastruktur, termasuk pembangunan jaringan jalan di Afghanistan dan juga mengincar deposit mineral tanah yang luas dan belum dimanfaatkan di negara itu.

Beijing dilaporkan sudah bersiap untuk secara resmi mengakui Taliban sebelum kelompok itu menguasai negara itu.

"Taliban berkampanye untuk mengamankan legitimasi di mata negara-negara regional dan mungkin negara-negara di Teluk Persia," demikian disampaikan Laurel Miller, direktur program untuk Asia di International Crisis Group.


Penulis : Karina JM
Editor : Ade Lukman

CURHAT RAKYAT

Kehilangan STNK Motor Mio

Telah hilang sebuah STNK Sepeda Motor Yamaha Mio, warna hitam, No. Pol. E 2577 PAE, atas nama Acah Wiarsyah. Kehilangan terjadi di Indramayu Kota: antara Jl. Olahraga dan Prapatan DPRD Kabupaten Indramayu. Hub +62 878-8968-1083. Trimakasih.

bupati indramayu

kapan ya bupati indramayu dipimpin oleh orang PDIP Semoga terjadi sampe jadi bupati indramayu dipimpin wong cilik PDIP

Indramayu Darurat Korupsi

Coba gah lur pada sadara, wis aja nurut bae sekien mah, aja wedi lah, dipilih-dipilih kuh malah jeh korupsi kabeh, ampun tamah, Indramayu darurat korupsi. yu gah lur milih pemimpin sing ebat kah lur sing kira kaya daerah sejen, kira2 Indramayu bisa maju k

TERBARU LAINNYA

IKLAN BARIS

Dijual Lahan dikawasan industri Arjawinangun Cirebon, sangat cocok utk dibuat gudang dll, luas lahan +-2300, lebar muka 15m, kontainer bisa masuk, surat² AJB, hrg Rp. 600/M nego hub 082127203397
MENERIMA PEMBELIAN SEPEDA MOTOR YAMAHA RESMI WILAYAH INDRAMAYU, MAJALENGKA, CIREBON. HUBUNGI: LISNA HP: 082118907899
Jual Prodak Disinfektan dan Car Air Disinfektan Wilayah Ciayumajakuning Hub Dahlia WA 087827500060
layanan terapi hati ,kesembuhan luka batin,fobia,anxiety ,cemas, hidup sial,tak bahagia ,rezeki seret,psikomatik dan semua yang urusan pikiran ,bisa konsultasi wa 0813 5227 9928 /bang rudy insyaalllah
Ingin Bisa dan Handal MengemudiKursus Mengemudi Fajar Utama Indramayu Solusinya. Hub WA 087717771475