Rabu, 4 Agustus 2021

Dewan Pers Resmi Mengesahkan Pedoman Pemberitaan Ramah Disabilitas

Dewan Pers Resmi Mengesahkan Pedoman Pemberitaan Ramah Disabilitas

RAGAM
27 Maret 2021, 09:33 WIB

CuplikCom-Dewan-Pers-Resmi-Mengesahkan-Pedoman-Pemberitaan-Ramah-Disabilitas-27032021093554-IMG20210326193022.jpg

Anggota Dewan Pers, Asep Setiawan (Cuplikcom/Andrian)

Cuplikcom - Indramayu - Melalui sidang pleno, Dewan Pers telah resmi mengesahkan Pedoman Pemberitaan Ramah Disabilitas (PPRD) pada 6 Februari 2021 tepatnya tiga hari sebelum Hari Pers Nasional yang ditandatangani oleh Ketua Dewan Pers, Muhammad Nuh.

Hal tersebut disampaikan anggota Dewan Pers, Asep Setiawan, saat menggelar konferensi pers di salah satu hotel di Kabupaten Indramayu, Jumat (26/3/2021).

Asep Setiawan mengatakan, tujuan adanya PPRD, berdasarkan data yang dikumpulkan oleh Dewan Pers baik dari hasil survei ataupun dari Kementerian Sosial, bahwa di Indonesia terdapat sekitar 30 juta penyandang disabilitas.

"Kami berpendapat bahwa media pers nasional memberikan kesempatan yang sama kepada warga negara Indonesia termasuk penyandang disabilitas yang jumlahnya sekitar 30 juta di Indonesia," katanya.

Asep Setiawan menjelaskan, alasan penyandang disabilitas perlu didukung dengan pedoman karena penyandang disabilitas baik secara fisik ataupun intelektual tidak bisa membaca dan mendengar serta mengakses media massa baik eletronik ataupun cetak.

"Kalau pers Indonesia tidak memberikan ruang kepada mereka alangkah kita tidak bisa memperlakukan dengan baik sama-sama warga Indonesia," jelasnya.

Asep menyampaikan, negara maju seperti di Eropa, penyandang disabilitas sudah diberikan tempat yang sangat baik sehingga mereka dapat mengakses media massa. Sedangkan di Indonesia, baru mulai untuk mensosialisasikan dan ada panduan-panduan yang akan dibantu oleh pemerintah agar disediakan teknologinya secara gratis misalnya di aplikasi online.

Di Eropa sendiri, lanjut Asep, sudah satu dasawarsa lebih Pedoman Pemberitaan Ramah Disabilitas diberlakukan, sehingga mereka di sana tidak hanya untuk media tetapi juga untuk berkehidupan. Selain itu, berbagai kebutuhan mereka sudah disediakan baik fasilitas dan aksesnya.

"Mudah-mudahan pedoman awal bisa disempurnakan lagi karena kita mendapat masukan dari penyandang disabilitas bagaimana pengalaman-pengalaman mereka di luar negeri," terang Asep.

Asep Berharap, dengan adanya sosialisasi ini, tahun depan indikator pers mendukung dan meningkatkan serta dapat memberi perhatian terhadap penyandang disabilitas.

 


Penulis : Andrian Supendi
Editor : Andrian Supendi

Tag :

CURHAT RAKYAT

Siap Dukung Pak H Juhadi Bupati Indramayu 2020

Wayae wayae... saatnya Indramayu memiliki pemimpin yang mampu dan bisa berbuat untuk rakyat Indramayu. Semoga partai partai pada sadar dan merekom pa H Juhadi untuk bupati Indramayu 2020. amiiin

PENYULUH AGAMA ISLAM NON PNS KAB. INDRAMAYU

Para penyuluh agana islam di Kabupaten Indramayu mengharapkan dapat perhatian khusus dai pemkab Indramayu, para penyuluh agama islam adalah tititk awal dalam segala bidang kehidupan, bagaimana tidak merekalah yang memberikan pendidikan pengenalan huruf a

Kehilangan STNK Motor Mio

Telah hilang sebuah STNK Sepeda Motor Yamaha Mio, warna hitam, No. Pol. E 2577 PAE, atas nama Acah Wiarsyah. Kehilangan terjadi di Indramayu Kota: antara Jl. Olahraga dan Prapatan DPRD Kabupaten Indramayu. Hub +62 878-8968-1083. Trimakasih.

TERBARU LAINNYA

IKLAN BARIS

Telah hilang sebuah STNK Sepeda Motor Yamaha Mio, warna hitam, No. Pol. E 2577 PAE, atas nama Acah Wiarsyah. Kehilangan terjadi di Indramayu Kota: antara Jl. Olahraga dan Prapatan DPRD Kabupaten Indr
MENERIMA PEMBELIAN SEPEDA MOTOR YAMAHA RESMI WILAYAH INDRAMAYU, MAJALENGKA, CIREBON. HUBUNGI: LISNA HP: 082118907899
Pondok Therapi THOYIBAH Mamah Endang menerima- Bekam - Pijat Refleksi dan Tradisional - Bedah Aura - Cek Gula Darah, Kolesterol, Asam Urat dan Jual Jamu Rebus & Rempah. WA/HP 0877 0885 8726
Jual Disinfektan dan Car Disinfektan OTOGARD Wilayah Ciayumajakuning Hub Dahlia 087827500060
PK. KNPI TUKDANA MENGGALANG DANA SOSIAL PEDULI TSUNAMI BANTEN, BERSAMA ANSOR TUKDANA, REPS SUKADANA, POLSEK TUKDANA, PEMERINTAH KECAMATAN TUKDANA, LP. MAARIF BANGODUA, SMPN SATAP TUKDANA, KARANGTARUN