Minggu, 18 April 2021

Sidak di RSUD Indramayu, Bupati Nina Cecar Temuan Keuangan BLUD

Sidak di RSUD Indramayu, Bupati Nina Cecar Temuan Keuangan BLUD

RAGAM
8 April 2021, 08:59 WIB

CuplikCom-Sidak-di-RSUD-Indramayu,-Bupati-Nina-Cecar-Temuan-Keuangan-BLUD-08042021090327-IMG_20210408_085703.jpg

Sidak di RSUD Indramayu, Bupati Nina Cecar Temuan Keuangan BLUD (Cuplikcom/Andrian)

Cuplikcom - Indramayu - Inspeksi mendadak (Sidak) yang dilakukan Bupati Indramayu, Nina Agustina, di Rumah Sakit Daerah (RSUD) Kabupaten setempat, bukan hanya menemukan dugaan pelaksanaan Protokol Kesehatan (Prokes) yang bermasalah, tetapi ia juga menemukan adanya dugaan temuan keuangan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) hingga meminta pihak Aparat Penegak Hukum (APH) dan Inspektorat Daerah diminta membongkar masalah dugaan temuan obat expired (kadaluarsa) senilai Rp1,2 miliar.

Pantauan dilapangan, Bupati Nina Agustina, usai melihat proses loket pelayanan pendaftaran poli klinik banyak kejanggal, ia langsung meninjau ruangan Wadir Keuangan RSUD Indramayu, Iman Sulaiman, yang kedapatan sedang mengumpulkan petugas Warois didalam ruangan berukuran sekitar 6 x 4 meter itu. Sontak Bupati Nina berang melihat di dalam ruangan tersebut tanpa mengindahkan Prokes dan langsung meminta Wadir Keuangan untuk segera menyerahkan laporan keuangan BLUD selama tiga bulan terahir serta membubarkan petugas Warois.

“Ini sedang ada kegiatan apa didalam ruangan, ko gak patuhi Prokes,” kata Nina berang.

Adu argumentasipun terjadi antara Bupati Nina Agustina dan Wadir Keuangan RSUD Indramayu atas kondisi yang dilihat Politisi PDI Perjuangan tersebut. 

Nina mencecar beberapa pertanyaan seputar kewajiban Wadir yang belum juga menyampaikan laporan keuangan BLUD yang jauh-jauh hari dimintanya. Sontak Bupati Nina Agustina meminta ajudan untuk memanggil Inspektorat Daerah untuk datang melakukan pemeriksaan ulang keuangan RSUD Indramayu yang dipastikan adanya kejanggalan dalam pengelolaan.

Bupati Nina Agustina juga memeriksa seluruh ruangan Bagian Kepegawaian, Keuangan dan Perencanaan. Didalam ruangan itu, ia menemukan banyak dokumen berkas-berkas di ruangan bagian Kepegawaian yang tidak tertata dengan baik, membiarkan dokumen negara tercecer di rak data, serta ditemuakan adanya pegawai yang tidak menggunakan ID Card RSUD Indramayu.

Setelah pihak Inspektorat Daerah datang, ia kumpulkan seluruh jajaran direksi RSUD Indramayu di ruangan Dewan Pengawas (Dewas), dimana diruangan tersebut, Bupati Nina tak melihat aktifitas satu orangpun anggota Dewas terlihat di ruangan itu, semakin naik pitam orang nomor satu di Indramayu ini dan mencecar banyak pertanyaan kepada Direktur RSUD Indramayu.

“Anggota Dewasnya pada kemana bu Direktur, ko pengelolaan RSUD Indramayu seperti ini, bagaimana fungsi pengawasan bisa jalan, pantesan pengaduan pelayanan di RS ini begitu banyak, pelaksanaan managemennya seperti ini,” cecar Nina kepada Direktur RSUD Indramayu.

Bupati Nina meminta kepada Inspektorat Daerah untuk mengevaluasi dan review ulang laporan keuangan BLUD termasuk adanya temuan dugaan korupsi di tubuh BLUD RSUD Indramayu selama ini.

“Periksa dan selidiki dokumen laporan keuangan yang selama ini dibuat direksi RSUD Indramayu, saya tidak mau kedepan ada masalah hukum,” tutur Nina. 

Usai mengumpulkan para direksi di ruangan Dewan Pengawas, Bupati Nina meminta untuk menghadirkan penanggung jawab obat-obatan, mengingat dirinya menemukan adanya laporan temuan BPK terkait kerugian negara senilai Rp1,2 miliar. Bergegas Bupati Nina mengecek dan meminta data tersebut. Setelah memperoleh data temuan itu, kembali Bupati Nina mencecar pengelola obat yang sudah 11 tahun menjabat. Bupati Nina tidak mau ambil pusing dengan semua itu agar temuan obat expired harus ada yang bertanggung jawab dan lagi-lagi APH untuk segera mengusutnya.

“Pelayanan Kesehatan di RSUD Indramayu ini mejadi prioritas, kalau pengelolaannya seperti ini kasihan masyarakat, nanti akan kita dievaluasi semuanya, semuanya secara total terutama jajaran direksi kebawah kita evaluasi,” pungkasnya.

Sementara itu, Direktur dan Wadir Keuangan RSUD Indramayu terlihat pasrah dengan temuan yang baru saja dilakukan oleh Bupati Indramayu saat Sidak di beberapa ruangan dan mengaku siap untuk menerima sanksi apapun jika memang dirinya dianggap bersalah dan akan mempertanggung jawabkan semuanya.

"Saya sudah berusaha untuk menjadi yang terbaik dalam mengelola RSUD ini, jika ada yang lebih baik dari saya, saya pasrahkan sama pimpinan saja," ungkap Direktur RSUD Indramayu, Lisfayeni disela-sela Sidak.


Penulis : Andrian Supendi
Editor : Andrian Supendi

CURHAT RAKYAT

bupati indramayu

kapan ya bupati indramayu dipimpin oleh orang PDIP Semoga terjadi sampe jadi bupati indramayu dipimpin wong cilik PDIP

Kehilangan STNK Motor Mio

Telah hilang sebuah STNK Sepeda Motor Yamaha Mio, warna hitam, No. Pol. E 2577 PAE, atas nama Acah Wiarsyah. Kehilangan terjadi di Indramayu Kota: antara Jl. Olahraga dan Prapatan DPRD Kabupaten Indramayu. Hub +62 878-8968-1083. Trimakasih.

Indramayu Darurat Korupsi

Coba gah lur pada sadara, wis aja nurut bae sekien mah, aja wedi lah, dipilih-dipilih kuh malah jeh korupsi kabeh, ampun tamah, Indramayu darurat korupsi. yu gah lur milih pemimpin sing ebat kah lur sing kira kaya daerah sejen, kira2 Indramayu bisa maju k

TERBARU LAINNYA

IKLAN BARIS

Ingin Bisa dan Handal MengemudiKursus Mengemudi Fajar Utama Indramayu Solusinya. Hub WA 087717771475
PK. KNPI TUKDANA MENGGALANG DANA SOSIAL PEDULI TSUNAMI BANTEN, BERSAMA ANSOR TUKDANA, REPS SUKADANA, POLSEK TUKDANA, PEMERINTAH KECAMATAN TUKDANA, LP. MAARIF BANGODUA, SMPN SATAP TUKDANA, KARANGTARUN
Jual Disinfektan dan Car Disinfektan OTOGARD Wilayah Ciayumajakuning Hub Dahlia 087827500060
Pondok Therapi THOYIBAH Mamah Endang menerima- Bekam - Pijat Refleksi dan Tradisional - Bedah Aura - Cek Gula Darah, Kolesterol, Asam Urat dan Jual Jamu Rebus & Rempah. WA/HP 0877 0885 8726
Telah hilang sebuah STNK Sepeda Motor Yamaha Mio, warna hitam, No. Pol. E 2577 PAE, atas nama Acah Wiarsyah. Kehilangan terjadi di Indramayu Kota: antara Jl. Olahraga dan Prapatan DPRD Kabupaten Indr