Kamis, 13 Agustus 2020

DPR Minta Menteri Edhy Terbuka soal Izin Ekspor Benih Lobster

DPR Minta Menteri Edhy Terbuka soal Izin Ekspor Benih Lobster

RAGAM
6 Juli 2020, 19:18 WIB

Ono Surono, Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Jawa Barat (Cuplikcom/ist)

Jakarta - Kebijakan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo mengizinkan ekspor benih lobster menuai sorotan dari Komisi IV DPR. Anggota Komisi IV DPR Ono Surono mengungkap, sejak 5 tahun lalu pihaknya selalu membahas mengenai peraturan penangkapan lobster, kepiting, rajungan, sampai alat tangkap. Namun, kali ini kondisinya sudah berbeda.

“Saya yakin Pak Menteri menteri hafal betul saat itu. Sekarang isu mengenai lobster sudah mulai bergeser sudah bukan pada aspek lingkungan sudah tidak aspek ekonomi, sudah tidak aspek sosial tapi terkait dengan siapa yang diuntungkan dalam kebijakan terkait dengan penangkapan lobster tersebut,” ungkap Ono, saat rapat Komisi IV dengan Menteri KKP Edhy Prabowo yang juga disiarkan secara virtual, Senin (6/7).

Ono menuturkan isu ini sudah melebar kemana-mana. Ia mengharapkan Edhy bersama jajarannya bisa menjelaskan secara gamblang ke masyarakat. Sehingga kebijakan yang diambil KKP terkait ekspor benih lobster tidak salah penafsiran di masyarakat.

“Harus ada isu atau opini yang disosialisasikan ke masyarakat kenapa dulu dilarang zamannya Ibu Susi, sekarang diperbolehkan zamannya Pak Edhy,” tutur Ono.

Senada dengan Ono Surono, I Made Urip menganggap langkah Edhy tersebut menimbulkan kontroversi di masyarakat.

Made Urip merasa banyak kabar bermunculan apa yang dilakukan Edhy malah mengeksplorasi sumber daya secara berlebihan. Selain itu, kebijakan izin ekspor lobster dianggap berbau politis.

“Nah ini tentu sorotan-sorotan ini karena banyak juga yang menyoroti berkaitan dengan eksportir atau ekspor benih lobster ini berbau politis dan kroni, yang dapat itu temen dekatnya. Maka itu ini harus di-clear-kan oleh Pak Menteri,” kata Made Urip.

Untuk itu, Made Urip meminta Edhy lebih terbuka dalam proses yang dilakukan. Sehingga masyarakat tidak banyak yang bertanya-tanya mengenai langkah ekspor benih lobster ini.

“Ada juga yang mempertanyakan tentang penunjukan eksportir yang tidak transparan, yang tidak akuntabel. Kemudian juga tidak memperhatikan pembesaran benih di dalam negeri,” ujar Made Urip.


Penulis : Kurniawan
Editor : Didi Rahadi

CURHAT RAKYAT

Indramayu Darurat Korupsi

Coba gah lur pada sadara, wis aja nurut bae sekien mah, aja wedi lah, dipilih-dipilih kuh malah jeh korupsi kabeh, ampun tamah, Indramayu darurat korupsi. yu gah lur milih pemimpin sing ebat kah lur sing kira kaya daerah sejen, kira2 Indramayu bisa maju k

Corona pertama di indramayu

kenapa di cuplik dot com tidak ada berita korona

Siap Dukung Pak H Juhadi Bupati Indramayu 2020

Wayae wayae... saatnya Indramayu memiliki pemimpin yang mampu dan bisa berbuat untuk rakyat Indramayu. Semoga partai partai pada sadar dan merekom pa H Juhadi untuk bupati Indramayu 2020. amiiin

VIDEO

Persatuan Istri Tentara (Persit) Kartika Chandra Kirana Cabang XXVII Bagi Masker Gratis13/08

TERBARU LAINNYA

IKLAN BARIS

Telah hilang sebuah STNK Sepeda Motor Yamaha Mio, warna hitam, No. Pol. E 2577 PAE, atas nama Acah Wiarsyah. Kehilangan terjadi di Indramayu Kota: antara Jl. Olahraga dan Prapatan DPRD Kabupaten Indr
PK. KNPI TUKDANA MENGGALANG DANA SOSIAL PEDULI TSUNAMI BANTEN, BERSAMA ANSOR TUKDANA, REPS SUKADANA, POLSEK TUKDANA, PEMERINTAH KECAMATAN TUKDANA, LP. MAARIF BANGODUA, SMPN SATAP TUKDANA, KARANGTARUN
Jual Prodak Disinfektan dan Car Air Disinfektan Wilayah Ciayumajakuning Hub Dahlia WA 087827500060
Pondok Therapi THOYIBAH Mamah Endang menerima- Bekam - Pijat Refleksi dan Tradisional - Bedah Aura - Cek Gula Darah, Kolesterol, Asam Urat dan Jual Jamu Rebus & Rempah. WA/HP 0877 0885 8726
Jual Disinfektan dan Car Disinfektan OTOGARD Wilayah Ciayumajakuning Hub Dahlia 087827500060