Senin, 24 September 2018

Di Sekolah Dasar Negeri Ini, Siswanya Bisa Dihitung Hanya Dengan "Hitungan Jari"


SOSIAL
13 September 2018, 20:07 WIB

Suasana kelas terlihat sunyi dan sepi. (foto: istimewa)

Cuplikcom - Indramayu - Kondisi salah satu sekolah dasar negeri (SDN) di wilayah perbatasan Indramayu-Cirebon kondisinya sangat memperihatinkan.

SDN Cibeber yang terletak Desa Cibeber, Kecamatan Sukagumiwang, Kabupaten Indramayu Jawa Barat, mengalami kekurangan siswa.

Tidak ada suara gaduh dalam setiap aktivitas belajar mengajar di sekolah tersebut. Bukan tanpa sebab, heningnya aktivitas belajar mengajar karena diketahui minimnya jumlah siswa.

"Secara keseluruhan jumlah siswa di SDN Cibeber Indramayu sebanyak 42 siswa. Terdiri dari sembilan siswa kelas 2, lima siswa di kelas 3, sembilan siswa di kelas 4, lima siswa di kelas 5, dan delapan siswa di kelas 6," ungkap Kepala Sekolah SDN Cibeber Indramayu Bagyana pada Kamis (13/09/18).

"Di wilayah sini, kebanyakan minat warga untuk menyekolahkan anaknya di Madrasah Ibtidaiyah," imbuhnya.

Suasana sepi di dalam ruang kelas pun tak hanya terlihat di ruang kelas satu, melainkan di lima kelas lainnya di sekolah tersebut. Dia mengaku, kelima kelas yang lain juga memiliki jumlah siswa yang minim.

"Minatnya memang rendah sejak beberapa tahun kemarin," ujar dia.

Padahal SDN Cibeber merupakan satu-satunya SD Negeri di desa Cibeber, Kabupaten Indramayu. Dua sekolah lainnya yakni MI berstatus swasta.

Bagyana mengatakan, di sekolah tersebut terdapat empat guru PNS dan empat tenaga sukarelawan. Ironisnya, selama sekolah berdiri, para tenaga pengajar terus berusaha mencari siswa.

"Padahal sekolah di sini gratis," kata Bagyana.

Dia bersama tenaga pengajar lain tak lelah melakukan sosialisasi ke masyarakat. Mengumpulkan semua stakeholder mulai dari tingkat RT dan RW, mengajak para orang tua agar menyekolahkan anak-anak mereka ke SDN Cibeber Indramayu.

Sayang, hingga saat ini usaha yang mereka lakukan belum membuahkan hasil yang diharapkan.

Tak hanya minim jumlah siswa, Bagyana mengaku fasilitas di sekolah tersebut tidak memiliki fasilitas lengkap, salah satunya fasilitas toilet.

Dia mengatakan, para siswa termasuk guru harus pulang ke rumah masing-masing jika ingin ke toilet. Kondisi ini, diakui menjadi salah satu penyebab minimnya warga menyekolahkan anak.

"Kerusakan bangunan terutama pada plafon terlihat dimana-mana. Plafon di sepanjang lorong sekolah itu berlubang dimana-mana," kata dia.

Kondisi serupa juga terlihat pada plafon di setiap ruang kelas. Dinding yang gompel terlihat di sejumlah titik di dalam ruang kelas.

Dia mengatakan, SDN Cibeber hanya memiliki lima ruang kelas. Dari jumlah itu, empat kelas difungsikan sebagai tempat kegiatan belajar mengajar.

"Karena jumlah kelas tidak cukup, terpaksa ada kelas yang harus bergantian," ujar dia.

Sedangkan satu ruang kelas lainnya, difungsikan sebagai ruang guru yang digabung dengan ruang kepala sekolah. Ruang TU sekaligus sedikit untuk ruang tamu jika ada tamu yang berkunjung.

Meski dengan jumlah siswa yang minim maupun fasilitas yang masih kurang, asesor yang melakukan penilaian pada 2016 lalu menyatakan layak dipertahankan dan tidak dimerger dengan sekolah lainnya. "Alasannya, sekolah itu merupakan satu-satunya sekolah negeri di Desa Cibeber.

Sementara itu, salah satu orang tua siswa, Nurhasanah, mengaku sengaja menyekolahkan anaknya di SDN Cibeber karena dekat dengan rumahnya. Meski dia mengakui, harus pulang ke rumah dulu saat anaknya hendak buang air ke toilet.


Penulis : winan
Editor : Anan Felicio

CURHAT RAKYAT

VIDEO

(1/7) Misteri Kali Rentang, Ki Jaka Bajul Jatisawit | Sandiwara Candra Sari | 201724/09/2017

TERBARU LAINNYA

IKLAN BARIS

Ingin Bisa dan Handal MengemudiKursus Mengemudi Fajar Utama Indramayu Solusinya. Hub WA 087717771475
Terima Jasa Foto/Video WA 087727733461