Jum'at, 22 Maret 2019

Kepolisian Indonesia dan Malaysia Bersinergi dalam Amankan Perbatasan


HUKUM
2 Agustus 2018, 13:29 WIB

Kepolisian Indonesia dan Malaysia Bersinergi dalam Amankan Perbatasan (foto: istimewa)

Cuplikcom - Jakarta - Kepolisian Republik Indonesia (Polri) dan Kepolisian Diraja Malaysia (PDRM) dipandang perlu untuk terus menjaga dan meningkatkan kerjasama yang baik dalam pengamanan perbatasan antara Indonesia dengan Malaysia.

Hal tersebut diungkapkan, Komisioner Kompolnas RI, Dede Farhan Aulawi saat ditemui setelah pertemuan Kompolnas dengan Atase Kepolisian Kedutaan Besar Malaysia di Jakarta, Kamis (02/08/18).

Dede mengatakan, sinergitas bisa dilihat dari beberapa sisi, baik mengenai sudut pandang kejahatan transnasional maupun kerjasama metode pencegahannya, terutama di daerah perbatasan baik perbatasan darat maupun perbatasan laut.

"Kejahatan lintas Negara tersebut bisa berupa kejahatan peredaran narkoba, tindak pidana terorisme, maupun bentuk kejahatan lain yang mungkin terjadi. Untuk itulah agar mampu melakukan tindakan pencegahan, maka sinergitas kepolisian sangat diperlukan," jelasnya.

Di samping itu, Kompolnas memandang perlu juga untuk melakukan studi banding system pengawasan kepolisian yang dilakukan di Malaysia, baik pengawasan internal maupun pengawasan eksternal.

"Pengawasan tidak diartikan sekedar mencari – cari kesalahan, tapi pengawasan harus berorientasi untuk perbaikan. Jadi semangatnya adalah semangat konstruktif agar Polri bias semakin baik dari waktu ke waktu," imbuh Dede.

Dia menjelaskan, tidak ada sesuatu yang dibentuk lansung jadi atau langsung sempurna. Pasti ada proses dan tentu harus dilakukan secara terus menerus.

“Polri memiliki komitmen yang kuat untuk terus melakukan perbaikan secara berkesinambungan. Komitmen yang baik ini harus terus dikawal secara bersama – sama agar tetap berada dalam rel komitmen untuk mewujudkan Polri yang Promoter," paparnya.

"Profesional dalam bekerja, Modern dalam pelayanan, dan Terpercaya oleh masyarakat. Pendekatan pencegahan harus lebih dikedepankan daripada pendekatan penegakan hukum. Penegakan hukum adalah upaya terakhir (ultimum remedium) jika upaya pencegahan sudah tidak bisa lagi dilakukan," imbuhnya.

Hadir pada kesempatan itu, dua komisioner Kompolnas RI, Dede Farhan Aulawi dan Yotje Mende yang didampingi oleh Kepala Sekretariat Kompolnas Brigjend. Pol. Yehu Wangsajaya.

Sementara dari Kedutaan Besar Malaysia, A. Bakar B. Yaacob selaku Atase Polis dan Ammirrullah Bin Mohd Sharif selaku Assistant Administrative Officer SLO, Jakarta.


Penulis : winan
Editor : Anan Felicio

Tag :

UU

CURHAT RAKYAT

PENYULUH AGAMA ISLAM NON PNS KAB. INDRAMAYU

Para penyuluh agana islam di Kabupaten Indramayu mengharapkan dapat perhatian khusus dai pemkab Indramayu, para penyuluh agama islam adalah tititk awal dalam segala bidang kehidupan, bagaimana tidak merekalah yang memberikan pendidikan pengenalan huruf a

VIDEO

Ceramah KH. Moh Syatori, S.H, MA | Maulid Nabi Muhammad SAW | 201822/03

TERBARU LAINNYA

IKLAN BARIS

BRO AL Barber Shop - Hair Cut - Wash - Massage - Hair Tonic - Pomade - Warm Towel. Alamat Jalan MT Haryono No 37 Indramayu (Depan Kantor Dinas Kesehatan) WA 085221430567 - 081324159683
Ingin Bisa dan Handal MengemudiKursus Mengemudi Fajar Utama Indramayu Solusinya. Hub WA 087717771475
Pondok Therapi THOYIBAH Mamah Endang menerima- Bekam - Pijat Refleksi dan Tradisional - Bedah Aura - Cek Gula Darah, Kolesterol, Asam Urat dan Jual Jamu Rebus & Rempah. WA/HP 0877 0885 8726
Adi Sanga Collection Terima Pembuatan Kaos, Sablon dll info WA 081280656707
Terima Jasa Foto/Video WA 087727733461