Selasa, 11 Desember 2018

Bunga Kecil, Presiden Jokowi Resmikan Lembaga Keuangan Mikro Nelayan


SOSIAL
6 Juni 2018, 22:25 WIB

Presiden Jokowi resmikan lembaga keuangan mikro nelayan di Indramayu. (foto: winan)

Cuplikcom - Indramayu - Kehadiran Presiden RI Ir. H. Joko Widodo dalam peresmian Lembaga Keuangan Mikro Nelayan, di Area Wisata Pantai Karangsong Indramayu disambut antusias ribuan masyarakat nelayan dan petani tambak se-Indramayu Jawa Barat, Kamis (06/06/18).

Pada kesempatan tersebut Jokowi mengatakan, pemerintah mendirikan lembaga keuangan mikro nelayan sebagai ruang kepada nelayan yang membutuhkan modal usaha perikanan dengan bunga yang kecil.

“Tadi saya sudah bisik-bisik kepada ketua OJK mungkin lebih pas dinamakan Bank Mikro Nelayan, saya juga minta di pelajari lagi bunganya mungkin tidak 7 persen pertahun, tetapi 3 persen pertahun, inikan BLU (Badan Layanan Umum). BLU kan gak cari untung duitnya juga dari APBN kan ?," papar Jokowi kepada ribuan masyarakat nelayan dan petani tambak.

Jokowi berharap, pinjaman modal yang sudah diberikan kepada nelayan tersebut nantinya tidak habis begitu saja, sehingga dapat terus bergulir kepada nelayan guna menunjang segala kebutuhan nelayan, sebagaimana yang sering ia dengar secara langsung baik saat turun dilapangan maupun saat nelayan dipanggil ke Istana hampir seluruhnya sama mengeluhkan permodalan dan pembiayaan.

“Kita harapkan apa yang sering dikeluhkan nelayan, setiap saya turun kebawah, atau di undang ke istana nelayannya disampaikan serupa, bolak balik itu terus," ungkapnya.

Dalam sesi tanya jawab, Sukiman Warga Desa Karangsong Indramayu dan merupakan salah satu penerima manfaat program Bank Mikro Nelayan ini mengaku, jika ia telah meminjam untuk modal usahanya sebesar 40 jt dengan tanpa agunan dan dengan bunga sebesar 7 persen pertahun.

“Ya buat belanja ikan, kalau lagi musim ikan ya modal segitu masih kurang pak.” Jelas Sukiman Kepada Jokowi, yang merupakan salah satu anggota bakul ikan TPI Karangsong yang di kelola oleh Koperasi Perikanan Laut (KPL) Mina Sumitra Indramayu.

Senada, penerima manfaat lainnya, Carikam. Petani tambak dengan budidaya udang faname mengatakan, jika dirinya memiliki sebanyak 1.500 M2 lahan tambak udang, yang memanfaatkan modal dari program tersebut dengan sistem pinjam musiman.

Kepada Jokowi Ia pun meminta peningkatan harga jual. Namun langsung dijawab Jokowi jika pemerintah tidak bisa meintervensi harga karena yang menentukan adalah pasar.

“Modalnya untuk pembelian pakan, bibit, Pupuk, listrik biotil, kalau panennya 3 bulan sekali. Untuk keuntungan tidak tetap kalau lagi bagus harganya bisa 50 jt’an kalau lagi turun ya paling 25 jt’an pak,” ungkap Carikam, kepada Presiden Jokowi.

Sementara dilain kesempatan, Ketua presidium Serikat Nelayan Tradisional (SNT), Kajidin menambahkan, adanya program tersebut diharapkan dapat digunakan dengan sebaik mungkin, tepat sasaran dan diharapkan bisa diterima juga oleh nelayan tradisional.

“Ya semoga program tersebut tepat sasaran dan bisa di terima oleh nelayan tradisional juga.” Tandasnya.

Pada akhir acara, Jokowi meresmikan program Bank Mikro Nelayan dengan ditandai simbol pemukulan gong, yang didampingi Dirjen perikanan tangkap KKP, Gubernur Jawa Barat, Bupati Indramayu, Kapolres, Dandim 0616 Indramayu. Selain jajaran pemerintahan baik pusat maupun daerah turut hadir dalam acara tersebut, Ketua KPL Mina Sumitra. Darto, beserta jajaran dewan pengurus dan anggotanya. Ketua presidium SNT Kajidin, dan masyarakat nelayan maupun petani tambak se-Kabupaten Indramayu.


Penulis : winan
Editor : Anan Felicio

Tag :

CURHAT RAKYAT

VIDEO

Ceramah KH. Moh Syatori, S.H, MA | Maulid Nabi Muhammad SAW | 201811/12

TERBARU LAINNYA

IKLAN BARIS

Adi Sanga Collection Terima Pembuatan Kaos, Sablon dll info WA 081280656707
Terima Jasa Foto/Video WA 087727733461
BRO AL Barber Shop - Hair Cut - Wash - Massage - Hair Tonic - Pomade - Warm Towel. Alamat Jalan MT Haryono No 37 Indramayu (Depan Kantor Dinas Kesehatan) WA 085221430567 - 081324159683
Ingin Bisa dan Handal MengemudiKursus Mengemudi Fajar Utama Indramayu Solusinya. Hub WA 087717771475