Selasa, 25 Juli 2017


CUPLIK BERITA KEMARIN
» Ujian Nasional Berbasis
Pendidikan (Sel/07/02/17)
» Pendidikan Berkarakter
Pendidikan (Sel/07/02/17)
» Lima Qori Tuna
Pendidikan (Ming/29/05/16)
» Dayak Losarang Jadi
Budaya (Kam/19/05/16)
» TBM Lentera Hati
Pendidikan (Ming/20/03/16)
» Maraknya Pungli di
Pendidikan (Sab/10/10/15)
» Pungutan Liar Merajalela,
Pendidikan (Rab/07/10/15)
» Politik Dinasti Indramayu
Pendidikan (Sab/03/10/15)
» Reses Di Karangampel,
Pendidikan (Rab/30/09/15)
» Daftar Nama Perguruan
Pendidikan (Rab/30/09/15)
» Dosen Tidak Boleh
Pendidikan (Jum/25/09/15)
» Ketua Kwarda Jabar
Pendidikan (Kam/13/08/15)
» Ramadhan, Rumah
Agama (Rab/17/06/15)
» SMAN 1 Susukan
Pendidikan (Kam/14/05/15)
» Ruswa: Gerakan Sadar
Pendidikan (Ming/03/05/15)
SURVEY CUPLIKCOM NEWS
Poll
Banyak aliran-aliran yang muncul akibat berbagai macam penafsiran atas suatu teks kegamaan, dan itu adalah merupakan kebebasan dalam berkeyakinan, Menurut anda, Apa yang harus dilakukan atas munculnya aliran-aliran baru?
   
Didukung
Dibiarkan
Diberantas
Tidak Tahu
.:: Lihat Hasil ::.
 CuplikCom » Humaniora » Pendidikan » Detail News
» Terbaca 337 kali
Tuntut Jadi PNS, 35 PTNB Akan Gelar Aksi di Istana Negara
Pendidikan :: Senin, 15 Mei 2017 20:59

Posted By Almak - CuplikCom
Share |
Ilustrasi (Foto:cuplikcom/ist)

Cuplik.Com - Jakarta - Mendesak Jokowi tindaklanjuti nasib ribuan dosen dan tenaga kependidikan di 35 PTNB (Perguruan Tinggi Negeri Baru) selama bertahun-tahun sejak dinegerikan. Ikatan Lintas Pegawai (ILP) PTNB akan gelar aksi di Istana Negara pada 18 Mei 2017 mendatang. 

Ketua ILP PTNB, Fadillah Sabri ST MEng mengatakan, aksi ini dilakukan karena masalah pe-negerian perguruan tinggi swasta menyisakan sejumlah masalah dan belum ada solusinya hingga kini. Dinegerikan secara berkala pada masa pemerintahan SBY.

“Salah satu problem mendasar adalah SDM yang ada di kampus tersebut menjadi tidak jelas statusnya hingga kini. Bahkan ada PTNB yang terkatung-katung selama 7 tahun sejak dinegerikan,” papar dosen Universitas Bangka Belitung dalam rilis yang diterima cuplikcom, Senin (15/5/17).

Menurut Fadillah, status dosen dan tenaga kependidikan seluruh PTNB bukan lagi pegawai yayasan namun juga bukan PNS. Hal ini membawa konsekuensi yang cukup serius, termasuk bagi pengembangan karir dan kesejahteraan. 

Oleh sebab itu, lanjutnya, dalam aksi tersebut akan mendesak Jokowi dengan tiga 3 tuntutan,

Pertama, mendesak pemerintah menyelesaikan masalah peralihan status pegawai 35 PTNB dengan diangkat langsung menjadi Pegawai Negeri Sipil (PTNB). Perpres No. 10 tahun 2016 tentang Dosen dan Tenaga Kependidikan yang mengamanatkan penyelesaian masalah PTNB paling lambat 1 tahun sejak diterbitkan tanggal 1 Februari 2016 dengan sendirinya bersifat kadaluwarsa, karena hingga saat ini, masalah SDM PTNB belum juga terselesaikan. Sehingga diperlukan Peraturan Perundangan yang baru agar pegawai PTNB dapat diangkat menjadi  PNS secara langsung. 

Kedua, mendesak pemerintah mencabut Permenristekdikti No. 38 tahun 2016 yang menyebutkan bahwa pegawai PTNB dapat diangkat menjadi PPPK dengan perjanjian kerja untuk jangka waktu paling lama 4 tahun dan dapat diperpanjang sesuai kebutuhan dan berdasarkan penilaian kinerja setiap tahunnya. Status Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K) dinilai tidak berkeadilan, apalagi jika harus dikontrak setiap 4 tahun.

Ketiga, mendesak pemerintah mengevaluasi penegerian PTNB jika masalah SDM tidak dapat diselesaikan. 

Menurut sekretaris ILP PTNB, Umar SPd MPd mengatakan, pengalihan status pegawai tetap PTS menjadi pegawai kontrak saat menjadi PTNB adalah kezhaliman luar biasa yang tidak berkeadilan. 

“Oleh karena itu pemerintah wajib memberikan solusi yang berkeadilan yaitu menjadikan semua pegawai menjadi PNS melalui Perpu pengangkatan khusus pegawai PTNB,” papar dosen dari Universitas Sulawesi Barat itu.
 
Menurut Umar, jika pemerintah tidak kunjung memberikan solusi yang baik, di kalangan aktivis ILP PTNB telah berhembus wacana mengajukan judicial review untuk mengevaluasi penegerian PTNB karena telah merugikan nasib ribuan pegawai. 

Humas ILP PTNB, Dr Dyah Sugandini menambahkan, selama perjuangan mendapatkan status kepegawaian yang berkeadilan, pihaknya telah menempuh berbagai cara. Misalnya dengan melakukan lobi kepada DPRD setempat, DPD, DPR, MPR, Setkab RI, Kemenpan hingga Kemenristek Dikti. Berbagai bentuk aksi bahkan mogok mengajar telah dilakukan PTNB.
 
“Namun hingga kini belum ada hasil yang riil. Pemerintah harus bertanggungjawab, jangan hanya PTS nya yang dinegerikan, tapi SDM nya dibiarkan terlantar. ” papar dosen UPN Veteran Yogyakarta tersebut.

Aksi ILP PTNB rencananya akan dilakukan Kamis pagi, 18 Mei 2017, mulai pukul 09.00 – 12.00 WIB di depan istana negara.
 
Koordinator Lapangan Aksi, Etik Sutoto, SE dari UPN "Veteran" Jakarta menjelaskan bahwa pihaknya sudah berkoordinasi dengan Polda Metro Jaya terkait pemberitahuan dan pengamanan aksi 1805.

"Perwakilan 35 PTNB akan berorasi menyampaikan aneka permasalahan yang dihadapi SDM PTNB," tandas ujar Etik.
 
Diketahui, 35 PTNB tersebut adalah: Universitas Veteran Jakarta, UPN Veteran Yogyakarta, UPN Veteran Jawa Timur, Universitas Tidar, Universitas Maritim Raja Ali Haji, Universitas Sulawesi Barat, Universitas Bangka Belitung, Universitas Samudera, Universitas 19 November Kolaka, Universitas Timor, Universitas Siliwangi, Universitas Borneo Tarakan, Politeknik Negeri Bengkalis, Politeknik Negeri Madiun, Politeknik Manufaktur Negeri Bangka Belitung, Politeknik Negeri Balikpapan, Politeknik Negeri Sambas, Politeknik Negeri Batam, Politeknik Maritim Negeri Indonesia, Politeknik Negeri Nusa Utara, Politeknik Negeri Indramayu, ISBI Bandung, ISBI Papua dan masih banyak lagi Kampus lainnya.
 
[am/am].
Share |
 Berita Terkait
Sen/15/05/17 » Tuntut Jadi PNS, 35 PTNB Akan Gelar Aksi
Sab/03/10/15 » Politik Dinasti Indramayu Dijadikan Skripsi di UIN Jakarta
Rab/30/09/15 » Daftar Nama Perguruan Tinggi Non Aktif Per 29
Jum/25/09/15 » Dosen Tidak Boleh Dikekang dengan Absensi
Rab/01/04/15 » Status Kampus Swasta Jadi Negeri, Pegawainya Berpeluang Diangkat
Komentar

 Berita Lainnya
» Street art-KOTI Peringati Hari Anak,
Peristiwa (Sel, 25 Jul 2017 08:55)
» Ridwan Kamil Temui Warga di
Politik (Sen, 24 Jul 2017 12:42)
» Beras Subsidi Disulap Premium Oleh
Ekonomi (Sen, 24 Jul 2017 09:00)
» Hadapi Jabar 2018, H Tauhid:
Politik (Ming, 23 Jul 2017 14:28)
» Lsm Gestamor Kecewa, PT. Besmindo
Peristiwa (Sab, 22 Jul 2017 15:01)
» Diduga Serangan Jantung, Tukang Becak
Peristiwa (Jum, 21 Jul 2017 16:12)
» Hakim Bongkar Catatan Bagi Duit
Hukum (Kam, 20 Jul 2017 11:48)
» KPK Diminta Turun Awasi Pembangunan
Peristiwa (Sen, 17 Jul 2017 16:10)
» Pekerjaan Betonisasi Tulungagung-Ciranggong Diduga
Peristiwa (Sab, 15 Jul 2017 15:16)
» Ketua Umum Golkar Diperiksa KPK
Hukum (Sab, 15 Jul 2017 10:37)
950x100 bawah